Kursus Manajemen Pengamanan Stadion Ditutup, Kapolri Harap Tragedi Kanjuruhan Tak Terulang

0
72
Sumber gambar: news.detik.com

Channelindonesia.id – Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo telah resmi menutup kegiatan kursus manajemen pengamanan stadion yang dibawakan oleh Instruktur profesional asal Conventry University, Inggris.

Dilansir dari news.detik.com, Sigit berharap pelatihan yang berlangsung selama sembilan hari ini bisa menaikkan kualitas pengamanan di stadion pada saat menggelar pertandingan sepak bola.

“Sembilan hari telah melakukan kegiatan pelatihan stadium untuk persiapan pengamanan bola, jadi sebagaimana komitmen Polri bahwa Polri akan terus melaksanakan peningkatan kualitas dari pengamanan, khususnya terkait dengan penyelenggaraan kompetisi besar, khususnya sepakbola,” kata Sigit di Mabes Polri, Jakarta Selatan, dikutip dari news.detik.com, Rabu (01/02/2023).

Sigit mengatakan Kursus Manajemen Pengamanan Stadion ini telah diikuti oleh 66 orang yang terdiri dari 56 personil Polri dan 10 personil dari Kemenpora Kementerian PUPR, Kemenkes, PSSI, hingga PT LIB.

Pelatihan ini juga merupakan wujud Polri dalam melaksanakan transformasi pengamanan yang sesuai dengan arahan dari Presiden Joko Widodo.

Sigit juga berharap agar melalui pelatihan ini, tragedi Kanjuruhan yang memakan korban jiwa sebanyak 132 orang itu tidak terulang kembali di kemudian hari.

“Seiring dengan beberapa waktu yang lalu kejadian di Kanjuruhan yang tentunya menjadi perhatian kita bersama, bahwa ke depan hal ini tidak boleh terjadi lagi. Oleh karena itu, bagaimana kita harus melakukan perbaikan sesuai arahan dari Bapak Presiden untuk melaksanakan transformasi untuk menyelenggarakan olahraga yang lebih baik dari sisi penyelenggaraan, dari sisi keamanan, manajemen pengaturan suporter, penonton, sehingga semua bisa terselenggara dengan baik dan semuanya baik penonton penyelenggara pemain, betul-betul bisa diamankan,” jelas Sigit.

Sigit mengatakan Polri terus melakukan perbaikan. Ini dilakukan untuk menjamin keamanan dan keselamatan masyarakat dalam penyelenggaraan kompetisi olahraga serta untuk memajukan iklim keolahragaan nasional. Salah satu bukti keseriusan Polri dengan diterbitkannya Perpol Nomor 10 Tahun 2022 tentang Pengamanan Penyelenggaraan Kompetisi Olahraga.

“Polri terus melakukan perbaikan, beberapa waktu yang lalu kita melaksanakan perubahan terkait dengan Perpol nomor 10, di mana di dalamnya mengatur bagaimana menggunakan personel kemudian yang terutama adalah analisa terhadap risiko khususnya stadion yang akan digunakan sehingga di situ,” katanya.

“Kemudian bisa ditentukan dengan kapasitas yang ada dan pintu-pintu keluar, pintu masuk, exit, kemudian bagaimana kesiapan kesehatan yang ada, semuanya menjadi satu kesatuan,” sambungnya.

Sigit menambahkan Kursus Manajemen Pengamanan Stadion yang dilaksanakan ini bertujuan menyempurnakan implementasi Perpol 10 Tahun 2022 tersebut. Diharapkan kemampuan personel meningkat dalam pengamanan event olahraga, khususnya sepakbola.

Transformasi pengamanan event olahraga, khususnya sepakbola, lanjut Sigit, amat penting dalam rangka persiapan event World Cup U-20 tahun 2023 di Indonesia. Dia mengatakan keberhasilan event tersebut merupakan harga mati yang harus diwujudkan.

“Semoga kegiatan pengamanan stadion ke depannya mampu dilakukan secara lebih baik, sehingga dapat menjamin keselamatan masyarakat dan mendorong kemajuan olahraga, khususnya kemajuan sepakbola nasional,” ucap Sigit.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini